0 Comments

Coronavirus di Filipina

Filipina, salah satu negara berisiko tinggi dari wabah coronavirus Wuhan, mencatat kematian pertama di luar Tiongkok. Pemerintah sedang mempertimbangkan lock-down lokal karena kasus nCoV meningkat secara bertahap dan WHO menyatakan coronavirus sebagai pandemi.

Kapan coronavirus mencapai Filipina?

Kapan coronavirus mencapai Filipina
Kasus pertama coronavirus novel (2019-nCoV, sekarang Covid-19) di Filipina dikonfirmasi pada 30 Januari 2020, pada seorang wanita berusia 38 tahun yang tiba dari Wuhan. Dua hari kemudian, Filipina mencatat kematian pertama di luar Tiongkok pada 01 Februari 2020.

Pemerintah Filipina telah mengumumkan darurat kesehatan pada 09 Maret, menyusul lonjakan kasus baru yang dikonfirmasi dan penularan lokal. Langkah ini akan memberikan dana kepada pemerintah daerah dan pejabat kesehatan untuk menangani lonjakan lebih lanjut dalam kasus-kasus.

Coronavirus: Philippines Covid-19 kasus

Coronavirus

Pada 11 Maret, total kasus Covid-19 di Filipina mencapai 49 kasus. Salah satu yang dikonfirmasi oleh coronavirus pada 06 Maret dikonfirmasi sebagai penularan dari manusia ke manusia yang membuat negara dalam keadaan siaga tinggi. Pria itu menghadiri doa pada akhir Februari, yang meningkatkan kekhawatiran kemungkinan transmisi kepada bakta lain yang menghadiri hal yang sama.

Institusi pendidikan di negara itu diumumkan akan ditutup dari 09 Maret hingga 15 Maret. Orang Filipina yang terkena dampak Corona di kapal pesiar Diamond Princess. Tujuh penumpang di atas kapal pesiar Diamond Princess dan lebih dari separuh awaknya berasal dari Filipina, di antaranya 80 di antaranya dipastikan mengidap virus itu.

Pemerintah Filipina memulangkan 445 warganya di atas kapal termasuk sepuluh kasus yang ditemukan pada 25 Februari. Pengungsi ditempatkan di bawah karantina dua minggu di New Clark City di Capas.

Sebanyak 70 kasus yang dikonfirmasi tidak diizinkan naik ke penerbangan evakuasi.

Seberapa berisiko coronavirus ke Filipina?

Karena kedekatannya dengan Cina, Filipina memiliki risiko yang jauh lebih besar untuk menyaksikan peningkatan kasus infeksi coronavirus yang baru dibandingkan dengan negara lain.

Filipina juga merupakan rumah bagi ratusan pekerja dari Tiongkok yang bekerja di Operasi Perjudian Lepas Pantai Filipina (perusahaan yang menawarkan layanan perjudian online). Lebih dari 230.000 pekerja migran Filipina yang sering disebut Pekerja Luar Negeri Filipina (OFW) juga bekerja di Cina khususnya Hong Kong dan Makau sebagai pekerja rumah tangga.

Larangan sementara diberlakukan pada pekerja dari bepergian ke Cina atau wilayah administrasi khusus setelah wabah coronavirus pada 2 Februari. Larangan dicabut pada 18 Februari memungkinkan OFW untuk kembali ke Hong Kong dan Makau.

Manila adalah salah satu dari 30 kota global teratas yang menerima penumpang maskapai dari 18 kota berisiko tinggi di China, menurut WorldPop yang menempatkan Filipina di peringkat ke-14 di antara 30 negara berisiko tinggi.

Warga negara Tiongkok merupakan mayoritas populasi turis yang mengunjungi negara itu karena hubungan perdagangan dan budaya telah meningkat antara kedua negara di masa lalu.

Pembaruan Coronavirus Filipina: Kematian pertama di luar Tiongkok
Warga negara Tiongkok berusia 44 tahun, yang meninggal, adalah kerabat dari pasien pertama yang didiagnosis dengan 2019-nCoV. Pasien menderita pneumonia berat.

Langkah-langkah pencegahan yang diambil oleh pemerintah Filipina
Pemerintah Filipina mengambil beberapa langkah untuk mengendalikan penyebaran virus, termasuk pembatasan perjalanan, penutupan sekolah dan perguruan tinggi, serta pelatihan sekolah Kepolisian Nasional Filipina.

Pemerintah mengumumkan pada 2 Februari 2020 bahwa semua orang kecuali warga negara Filipina dan pemegang visa penduduk tetap sementara dilarang memasuki negara itu.

Larangan sementara terhadap orang Filipina dari bepergian ke Cina atau wilayah administrasi khusus juga diberlakukan. Karantina 14 hari wajib untuk orang Filipina yang kembali dari Tiongkok atau wilayah administrasi khusus diumumkan.

Selanjutnya, visa pada saat kedatangan untuk warga negara Cina telah ditangguhkan sementara.

Larangan perjalanan ke Korea Selatan
Pemerintah Filipina mengeluarkan larangan sementara pada 26 Februari terhadap semua warga negara yang bepergian ke Korea Selatan, karena negara itu melaporkan lonjakan jumlah kasus yang dikonfirmasi.

Selanjutnya, orang-orang dari daerah yang terkena dampak Korea Selatan termasuk Gyeongbuk, Daegu dan Cheongdo telah dilarang masuk ke negara itu.

Coronavirus di Filipina: Tindakan di bandara

Pemerintah Filipina mengumumkan pembatasan perjalanan ke dan dari China, Hong Kong, dan Makau untuk meminimalkan penyebaran. Itu juga melarang masuknya penumpang dari tiga negara.

Kekurangan masker wajah – mengimpor dari India dan Thailand
Filipina menyaksikan lonjakan permintaan masker wajah karena kekhawatiran akan infeksi coronavirus meningkat, meskipun ada jaminan dari pemerintah bahwa tidak perlu memakai masker wajah.

Pemerintah menegaskan bahwa petugas kesehatan dan pasien dengan gejala penyakit harus diberi prioritas untuk masker.

Untuk informasi lebih lanjut : KUNJUNGI WEBSITE

Filipina International Trading Corporation (PITC), sementara itu, mengidentifikasi dua pemasok masker dari India dan Thailand untuk memenuhi permintaan masker wajah.

Pemasok diharapkan membutuhkan waktu lebih dari 30 hari untuk memasok masker. Pemasok yang berbasis di India diperkirakan akan memasok satu juta unit, sementara jumlah masker wajah yang dapat dipasok oleh pemasok yang berbasis di Thailand itu belum ditentukan.