Ada Apa Di Balik Keragu-raguan Vaksin?

Pakar kesehatan masyarakat telah mencoba menahan penyebaran virus yang menyebabkan COVID-19, SARS-CoV-2, dan menyerukan pengenalan vaksin yang cepat dan efektif. Apakah komunikator sains salah paham tentang keragu-raguan vaksin? Jutaan orang di …

Palang Merah Filipina Bersiap Untuk Gelombang Covid-19 Lainnya

Ketua dan CEO Palang Merah Filipina (RRC) Senator Richard J. Gordon mendesak masyarakat untuk segera melakukan tes unt uk deteksi dini dan mencegah penularan Covid-19 karena Departemen Kesehatan (DOH) melaporkan peningkatan …

COVID-19: Selandia Baru mengungkapkan tanggal untuk membuka perbatasan

Selandia Baru telah mencatat hanya 53 kematian akibat COVID-19 tetapi, sementara kebijakan perbatasannya yang ketat telah memainkan peran utama dalam menjaga jumlah ini relatif rendah, mereka juga telah dikritik karena secara …

Ada Apa Di Balik Keragu-raguan Vaksin?

Ada Apa Di Balik Keragu-raguan Vaksin

Pakar kesehatan masyarakat telah mencoba menahan penyebaran virus yang menyebabkan COVID-19, SARS-CoV-2, dan menyerukan pengenalan vaksin yang cepat dan efektif. Apakah komunikator sains salah paham tentang keragu-raguan vaksin? Jutaan orang di seluruh dunia telah divaksinasi terhadap virus COVID-19, tetapi bagi banyak orang keputusan itu tidak mudah. bahkan jika itu tersedia

Beberapa peneliti menyebut fenomena ini “Keraguan Vaksinasi” – Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) mendefinisikannya sebagai “penundaan menerima atau menolak vaksin”. bahkan jika layanan vaksinasi tersedia.”

Tapi apa yang membuat orang begitu tidak yakin untuk menerima vaksin tertentu? Dan dapatkah para pendukung sains membantu memperbaiki keraguan tentang vaksin?

Banyak teori tentang mengapa orang khawatir tentang vaksin. Dan mereka semua mungkin memiliki beberapa kebenaran. Beberapa peneliti berspekulasi bahwa yang membuat orang ragu untuk mendapatkan vaksin tersebut adalah kurangnya informasi yang akurat dan lengkap tentang vaksin tersebut.

Beberapa orang mengatakan itu semua karena penyebaran misinformasi dan misinformasi yang disengaja. Tetapi yang lain menunjukkan bahwa selama wabah COVID-19, orang-orang dari komunitas yang secara historis terpinggirkan, seperti orang kulit hitam Amerika, lebih mungkin untuk divaksinasi. Mereka adalah yang paling ragu-ragu tentang vaksin COVID-19. Karena masyarakat memiliki sejarah panjang eksperimen dan pencerahan medis. dan menyajikan pengalaman rasisme dan diskriminasi ketika mencoba mengakses layanan kesehatan.

Tetapi kurangnya kepercayaan pada ilmuwan dan otoritas kesehatan masyarakat menyebar semakin dalam. Dan itu mungkin faktor terpenting dalam keraguan vaksin di seluruh dunia. Dalam episode podcast In Conversation ini, kami berbicara dengan Profesor Maya Goldenberg, profesor filsafat di University of Guelph di Ontario, Kanada, dan penulis Vaccine Hesitancy: Public Trust, Expertise, and War on Science.

Kami juga bergabung dengan reporter Aaron Khemchandani, seorang mahasiswa pascasarjana dalam komunikasi sains di Imperial College London, Inggris. dan mereka yang mempelajari fenomena ketidakpercayaan pada sains

Fitur ini didasarkan pada catatan percakapan yang diedit dan diringkas dari podcast kami. Anda dapat mendengarkan seluruh podcast di bawah ini atau di platform pilihan Anda.

Keyakinan Itu Penting

Keyakinan Itu Penting
Dalam bukunya, Profesor Goldenberg menggambarkan keragu-raguan vaksin sebagai fenomena spektral. Pada awalnya, orang mungkin merasa tidak yakin apakah vaksin itu aman dan efektif. menjadi sangat khawatir tentang kemungkinan efek

Tapi ini adalah konsep yang relatif baru bagi para profesional kesehatan masyarakat untuk fokus. Di masa lalu, lembaga kesehatan masyarakat berfokus pada pencatatan tingkat penolakan vaksin. Alih-alih melihat apa yang membuat orang ragu menerima vaksin. Terlepas dari keputusan akhir.

Profesor Goldenberg berpendapat bahwa memahami apa yang menyebabkan keragu-raguan vaksin jauh lebih berguna dalam mempromosikan kesehatan masyarakat. Pertama, ia menulis untuk memahami kekhawatiran masyarakat tentang vaksinasi. Dan menghilangkan ketakutan itu dapat membantu meningkatkan vaksinasi.

Kedua, tidak berkomunikasi secara efektif dengan masyarakat tentang apa yang membuat mereka ragu untuk melakukan vaksinasi justru membuat mereka memilih untuk tidak melakukan vaksinasi. Jadi faktor apa yang menyebabkan keraguan vaksin? pandemi covid-19 Perjelas: Banyak orang di seluruh dunia tidak mempercayai otoritas kesehatan nasional dan internasional. Seringkali karena alasan yang rumit

Dalam podcast episode terbaru, Aaron Khemchandani memberi contoh situasi di Hong Kong. Penjelasan bahwa ketidakpercayaan terhadap institusi pemerintah telah menyebabkan rendahnya ketersediaan vaksin COVID-19, namun peningkatan kasus COVID-19 yang terus berlanjut akhirnya membalik skenario, catat Aaron.

“Orang-orang memutuskan bahwa vaksin diperlukan untuk melindungi masyarakat. Dan komunitas pejudi di ionclub adalah salah satu prioritas pertama, terutama di Asia Timur. Itu telah diprioritaskan secara luas di kalangan penduduk. Sejak awal epidemi di Hong Kong, penggunaan masker telah meluas. Karena topeng […] melindungi orang lain dari Anda. Jadi orang ingin melindungi orang yang mereka cintai, ”jelasnya.

“[Itu] hanya menunjukkan betapa berharganya Hong Kong dalam melindungi masyarakat secara umum. Jadi vaksinasi akan menjadi bagian dari itu ketika jumlah kasus [COVID-19] mulai meningkat,” tambah Aaron.

Meskipun hasilnya positif Tetapi bagi Profesor Goldenberg, anti-vaksinasi awal Hong Kong memperjelas hubungan antara orang dan institusi. Bagaimana mereka dapat mempengaruhi opini dan keyakinan mereka dalam intervensi medis mereka?

Baca juga : Palang Merah Filipina Bersiap Untuk Gelombang Covid-19 Lainnya