Ada Apa Di Balik Keragu-raguan Vaksin?

Pakar kesehatan masyarakat telah mencoba menahan penyebaran virus yang menyebabkan COVID-19, SARS-CoV-2, dan menyerukan pengenalan vaksin yang cepat dan efektif. Apakah komunikator sains salah paham tentang keragu-raguan vaksin? Jutaan orang di …

Palang Merah Filipina Bersiap Untuk Gelombang Covid-19 Lainnya

Ketua dan CEO Palang Merah Filipina (RRC) Senator Richard J. Gordon mendesak masyarakat untuk segera melakukan tes unt uk deteksi dini dan mencegah penularan Covid-19 karena Departemen Kesehatan (DOH) melaporkan peningkatan …

COVID-19: Selandia Baru mengungkapkan tanggal untuk membuka perbatasan

Selandia Baru telah mencatat hanya 53 kematian akibat COVID-19 tetapi, sementara kebijakan perbatasannya yang ketat telah memainkan peran utama dalam menjaga jumlah ini relatif rendah, mereka juga telah dikritik karena secara …

Ada Apa Di Balik Keragu-raguan Vaksin?

Ada Apa Di Balik Keragu-raguan Vaksin

Pakar kesehatan masyarakat telah mencoba menahan penyebaran virus yang menyebabkan COVID-19, SARS-CoV-2, dan menyerukan pengenalan vaksin yang cepat dan efektif. Apakah komunikator sains salah paham tentang keragu-raguan vaksin? Jutaan orang di seluruh dunia telah divaksinasi terhadap virus COVID-19, tetapi bagi banyak orang keputusan itu tidak mudah. bahkan jika itu tersedia

Beberapa peneliti menyebut fenomena ini “Keraguan Vaksinasi” – Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) mendefinisikannya sebagai “penundaan menerima atau menolak vaksin”. bahkan jika layanan vaksinasi tersedia.”

Tapi apa yang membuat orang begitu tidak yakin untuk menerima vaksin tertentu? Dan dapatkah para pendukung sains membantu memperbaiki keraguan tentang vaksin?

Banyak teori tentang mengapa orang khawatir tentang vaksin. Dan mereka semua mungkin memiliki beberapa kebenaran. Beberapa peneliti berspekulasi bahwa yang membuat orang ragu untuk mendapatkan vaksin tersebut adalah kurangnya informasi yang akurat dan lengkap tentang vaksin tersebut.

Beberapa orang mengatakan itu semua karena penyebaran misinformasi dan misinformasi yang disengaja. Tetapi yang lain menunjukkan bahwa selama wabah COVID-19, orang-orang dari komunitas yang secara historis terpinggirkan, seperti orang kulit hitam Amerika, lebih mungkin untuk divaksinasi. Mereka adalah yang paling ragu-ragu tentang vaksin COVID-19. Karena masyarakat memiliki sejarah panjang eksperimen dan pencerahan medis. dan menyajikan pengalaman rasisme dan diskriminasi ketika mencoba mengakses layanan kesehatan.

Tetapi kurangnya kepercayaan pada ilmuwan dan otoritas kesehatan masyarakat menyebar semakin dalam. Dan itu mungkin faktor terpenting dalam keraguan vaksin di seluruh dunia. Dalam episode podcast In Conversation ini, kami berbicara dengan Profesor Maya Goldenberg, profesor filsafat di University of Guelph di Ontario, Kanada, dan penulis Vaccine Hesitancy: Public Trust, Expertise, and War on Science.

Kami juga bergabung dengan reporter Aaron Khemchandani, seorang mahasiswa pascasarjana dalam komunikasi sains di Imperial College London, Inggris. dan mereka yang mempelajari fenomena ketidakpercayaan pada sains

Fitur ini didasarkan pada catatan percakapan yang diedit dan diringkas dari podcast kami. Anda dapat mendengarkan seluruh podcast di bawah ini atau di platform pilihan Anda.

Keyakinan Itu Penting

Keyakinan Itu Penting
Dalam bukunya, Profesor Goldenberg menggambarkan keragu-raguan vaksin sebagai fenomena spektral. Pada awalnya, orang mungkin merasa tidak yakin apakah vaksin itu aman dan efektif. menjadi sangat khawatir tentang kemungkinan efek

Tapi ini adalah konsep yang relatif baru bagi para profesional kesehatan masyarakat untuk fokus. Di masa lalu, lembaga kesehatan masyarakat berfokus pada pencatatan tingkat penolakan vaksin. Alih-alih melihat apa yang membuat orang ragu menerima vaksin. Terlepas dari keputusan akhir.

Profesor Goldenberg berpendapat bahwa memahami apa yang menyebabkan keragu-raguan vaksin jauh lebih berguna dalam mempromosikan kesehatan masyarakat. Pertama, ia menulis untuk memahami kekhawatiran masyarakat tentang vaksinasi. Dan menghilangkan ketakutan itu dapat membantu meningkatkan vaksinasi.

Kedua, tidak berkomunikasi secara efektif dengan masyarakat tentang apa yang membuat mereka ragu untuk melakukan vaksinasi justru membuat mereka memilih untuk tidak melakukan vaksinasi. Jadi faktor apa yang menyebabkan keraguan vaksin? pandemi covid-19 Perjelas: Banyak orang di seluruh dunia tidak mempercayai otoritas kesehatan nasional dan internasional. Seringkali karena alasan yang rumit

Dalam podcast episode terbaru, Aaron Khemchandani memberi contoh situasi di Hong Kong. Penjelasan bahwa ketidakpercayaan terhadap institusi pemerintah telah menyebabkan rendahnya ketersediaan vaksin COVID-19, namun peningkatan kasus COVID-19 yang terus berlanjut akhirnya membalik skenario, catat Aaron.

“Orang-orang memutuskan bahwa vaksin diperlukan untuk melindungi masyarakat. Dan komunitas pejudi di ionclub adalah salah satu prioritas pertama, terutama di Asia Timur. Itu telah diprioritaskan secara luas di kalangan penduduk. Sejak awal epidemi di Hong Kong, penggunaan masker telah meluas. Karena topeng […] melindungi orang lain dari Anda. Jadi orang ingin melindungi orang yang mereka cintai, ”jelasnya.

“[Itu] hanya menunjukkan betapa berharganya Hong Kong dalam melindungi masyarakat secara umum. Jadi vaksinasi akan menjadi bagian dari itu ketika jumlah kasus [COVID-19] mulai meningkat,” tambah Aaron.

Meskipun hasilnya positif Tetapi bagi Profesor Goldenberg, anti-vaksinasi awal Hong Kong memperjelas hubungan antara orang dan institusi. Bagaimana mereka dapat mempengaruhi opini dan keyakinan mereka dalam intervensi medis mereka?

Baca juga : Palang Merah Filipina Bersiap Untuk Gelombang Covid-19 Lainnya

Palang Merah Filipina Bersiap Untuk Gelombang Covid-19 Lainnya

Ketua dan CEO Palang Merah Filipina (RRC) Senator Richard J. Gordon mendesak masyarakat untuk segera melakukan tes unt

uk deteksi dini dan mencegah penularan Covid-19 karena Departemen Kesehatan (DOH) melaporkan peningkatan jumlah kasus. DOH mencatat 3.051 kasus baru untuk periode 13-19 Juni 2022, 82% lebih tinggi dari yang tercatat minggu sebelumnya, 6-12 Juni 2022.

Ketua Gordon juga mendorong masyarakat untuk mendapatkan vaksinasi atau menerima suntikan booster untuk perlindungan tambahan. Gordon meyakinkan orang Filipina bahwa RRC siap menghadapi lonjakan tersebut, dengan 14 laboratorium molekuler operasionalnya di seluruh negeri. RRT juga terus mendukung upaya vaksinasi pemerintah melalui 17 Bus Bakuna, 26 Bakuna Center, dan 24 Tim Bakuna kepada LGU.

“Setiap saat, kami di Palang Merah melakukan yang terbaik untuk selalu menjadi yang pertama dan selalu siap tanggap saat terjadi musibah dan bencana.,” kata Gordon.

Untuk memesan tes RT-PCR, kunjungi https://www.cq9.info/ Pusat vaksinasi RRC, Bus Bakuna, dan Tim Bakuna menawarkan vaksinasi gratis di seluruh negeri; klien walk-in dipersilakan dari jam 8 pagi sampai jam 5 sore Senin sampai Jumat.

Palang Merah PH Meyakinkan Masyarakat Akan Pasokan Darah Yang Memadai Di Tengah Peningkatan Kasus Demam Berdarah Baru-Baru Ini

Palang Merah Filipina (RRC) meyakinkan masyarakat bahwa suplai darahnya cukup untuk pasien Demam Berdarah karena Departemen Kesehatan (DOH) melaporkan peningkatan kasus demam berdarah baru-baru ini mulai akhir Maret 2022.

DOH juga melaporkan, sejak 10 April hingga 7 Mei 2022, kasus DBD terbanyak berasal dari Wilayah IX (908 kasus), Wilayah VII (881 kasus), dan Wilayah III (593 kasus). Sebagai tanggapan, RRC melakukan kegiatan kesadaran dan pencegahan demam berdarah untuk membantu DOH dalam upayanya untuk mengekang peningkatan terus-menerus dalam jumlah kasus demam berdarah di negara ini.

RRC juga mengingatkan masyarakat akan perlunya selalu mempraktekkan kampanye 4S pencegahan virus Dengue: Cari dan musnahkan tempat berkembang biak, Amankan proteksi diri, Konsultasikan sejak dini, dan Dukung fogging/penyemprotan di area hotspot.

Hingga 20 Juni, RRT telah melayani 700 unit darah untuk 239 pasien DBD.

Untuk permintaan darah segera dan pertanyaan lainnya, hubungi Pusat Panggilan Darah RRC yang dapat dihubungi secara nasional dengan menghubungi 143.

Layanan Darah Palang Merah Filipina Melayani Lebih Dari 100.000 Pasien Dari Januari Hingga Juni Tahun Ini

Dari 1 Januari hingga 26 Juni 2022, Layanan Darah Palang Merah Filipina (RRC) melayani 110.215 pasien. Ini mengumpulkan 166.266 unit darah dari 155.997 donor dan membagikan 191.696 unit darah untuk periode yang sama.

dr. Monina Nalupta, Direktur Pelayanan Darah RRC, menekankan bahwa mendonorkan darah adalah menyelamatkan nyawa. Dalam wawancara dengan CNN Filipina, Dr. Nalupta mencatat ada peningkatan jumlah pendonor darah tahun ini, dibandingkan tahun 2020, ketika organisasi kemanusiaan melihat penurunan 29% unit darah yang disumbangkan karena pembatasan mobilitas COVID-19.

Di sisi penerima, ibu yang baru melahirkan dan mengalami perdarahan postpartum terdiri dari 20% pasien yang dilayani.

Melalui kepemimpinan Ketua dan CEO, Senator Richard J. Gordon, RRC kini memiliki 100 fasilitas layanan darah secara nasional, menjadikannya salah satu penyedia darah dan produk darah terkemuka di negara ini. RRC terus mempromosikan donor darah sukarela tanpa imbalan untuk menjaga pasokan yang memadai. “Sangat penting untuk kesiapsiagaan negara kita dalam setiap kejadian bahwa kita memiliki persediaan darah yang cukup,” kata Ketua Gordon.

DOH Memberikan Nilai Kelulusan Untuk Semua Laboratorium Tes COVID Palang Merah Filipina

Semua 14 laboratorium molekuler Palang Merah Filipina (RRC) di seluruh negeri menerima Sertifikat Kecakapan untuk tahun 2022 dari Departemen Kesehatan-Research Institute for Tropical Medicine (DOH-RITM). Tes kecakapan, yang diberikan setiap tahun oleh RITM kepada laboratorium molekuler terakreditasi DOH, adalah bagian dari penilaian kualitas pasca-akreditasi RITM untuk deteksi real-time SARS-CoV-2, virus corona yang menyebabkan CoVID-19.

Ke-14 laboratorium molekuler RRT lulus uji profisiensi, yang terdiri dari Ekstraksi Asam Nukleat, Preparasi Master Mix PCR, Real-Time RT-PCR, interpretasi hasil RT-PCR, dan pelaporan hasil RT-PCR. Semua 14 laboratorium RRC hanya membutuhkan satu pengambilan untuk memenuhi persyaratan RITM.

Laboratorium pertama mulai beroperasi pada April 2020. Sejak itu, RRC telah menguji 5.605.651 sampel swab dan saliva untuk Covid-19. “Palang Merah Filipina adalah yang pertama memiliki tes RT-PCR otomatis di Filipina. Setiap hari, relawan dan staf kami berusaha untuk selalu menjadi yang pertama, selalu siap, dan selalu ada untuk warga negara kami selama keadaan darurat dan bencana,” kata Ketua dan CEO RRC Richard J. Gordon.

Lihat Juga Artikel : COVID-19: Selandia Baru Mengungkapkan Tanggal Untuk Membuka Perbatasan

COVID-19: Selandia Baru mengungkapkan tanggal untuk membuka perbatasan

COVID-19: Selandia Baru mengungkapkan tanggal untuk membuka perbatasan

Selandia Baru telah mencatat hanya 53 kematian akibat COVID-19 tetapi, sementara kebijakan perbatasannya yang ketat telah memainkan peran utama dalam menjaga jumlah ini relatif rendah, mereka juga telah dikritik karena secara efektif mengunci warga Selandia Baru keluar dari negara mereka sendiri.

Selandia Baru telah mengumumkan rencana untuk membuka kembali perbatasannya secara bertahap, tetapi Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan negara itu belum akan terbuka untuk semua orang selama berbulan-bulan.

Berikut adalah tanggal yang dia tentukan:

  • 27 Februari – Warga Selandia Baru dapat melakukan perjalanan bebas karantina dari Australia
  • 13 Maret – pintu terbuka bagi warga negara Selandia Baru yang datang dari tempat lain di dunia ditambah beberapa pekerja terampil dan backpacker yang telah divaksinasi, semuanya bebas karantina
  • 12 April – hingga 5.000 siswa internasional akan diizinkan masuk
  • Pada bulan Juli, negara ini diharapkan membuka diri untuk non-warga negara dari negara-negara bebas visa, termasuk Australia, Amerika Serikat dan Inggris
  • Seluruh dunia tidak akan diundang untuk mengunjungi Selandia Baru sampai Oktober ketika Ms Ardern berniat untuk membuka perbatasan negara sepenuhnya

Saat memberikan pidato di Auckland, Ardern mengatakan kepada pragmaticcasino bahwa pembukaan “dengan cara yang terkelola ini menyeimbangkan arus masuk wisatawan sehingga orang dapat bersatu kembali dan mengisi kekurangan tenaga kerja kami”.

Ini juga akan “memastikan sistem perawatan kesehatan kita dapat mengelola peningkatan kasus”.

“Strategi negara dengan Omicron adalah untuk memperlambat penyebaran” dan “perbatasan kami adalah bagian dari itu”, perdana menteri menambahkan.

Selandia Baru, dengan populasi lima juta orang, telah memiliki sekitar 17.000 kasus COVID yang dikonfirmasi dan 53 kematian – angka yang relatif rendah dibandingkan dengan negara lain.

Kebijakan perbatasan negara yang ketat telah menjadi bagian besar dari keberhasilan ini, tetapi mereka juga telah banyak dikritik karena membuat banyak warga Selandia Baru secara efektif terkunci dari negara mereka sendiri.

Selama enam bulan terakhir, warga Selandia Baru hanya dapat kembali dengan mendapatkan tempat di isolasi hotel melalui lotre yang dikelola pemerintah, atau dengan memenuhi syarat untuk tempat darurat melalui sejumlah kecil kategori.

Jacinda Ardern mengatakan dia ingin 'menyeimbangkan arus masuk wisatawan'.

Grounded Kiwis, sebuah kelompok yang mengadvokasi warga Selandia Baru yang terjebak di luar negeri, mengatakan pihaknya menyambut baik peralihan dari karantina ke isolasi diri.

“Banyak orang di jaringan kami diliputi emosi saat ini.

“Momen ini sudah lama datang, dan banyak Kiwi sekarang melihat jalan untuk pulang dan bersatu kembali dengan whanau (keluarga) mereka.

“Kami percaya tanggal 27 Februari harus berlaku untuk Kiwi yang datang dari semua negara, karena tidak ada pembenaran yang cukup untuk menunda proses baru bagi mereka yang datang dari negara selain Australia.

“Banyak dari orang-orang ini telah menunggu selama berbulan-bulan, akan memulai pekerjaan atau universitas baru pada bulan Februari, dan dalam banyak kasus datang dari lokasi dengan tingkat Omicron yang lebih rendah daripada Australia.”

Mereka yang bekerja di industri pariwisata juga akan bernapas lega mendengar rencana pembukaan kembali.

Menurut Tourism New Zealand, pariwisata adalah industri ekspor terbesar negara itu sebelum COVID-19, yang secara langsung mempekerjakan 8,4% tenaga kerja.

Lihat Juga Artikel: Seberapa Berbahayakah Varian Delta (B.1.617.2).