COVID-19: Selandia Baru mengungkapkan tanggal untuk membuka perbatasan

Selandia Baru telah mencatat hanya 53 kematian akibat COVID-19 tetapi, sementara kebijakan perbatasannya yang ketat telah memainkan peran utama dalam menjaga jumlah ini relatif rendah, mereka juga telah dikritik karena secara …

9 Aplikasi Berita Terbaik

Jika Anda ingin tetap mendapat informasi tentang urusan saat ini, Anda dapat mengunduh setiap aplikasi berita di luar sana. Tapi itu akan luar biasa. Alih-alih, buat diri Anda lebih mudah dan …

Mengapa North & South Dakota Menderita Epidemi Covid-19 Terburuk

The lonjakan ketiga Covid-19 kasus yang mengarah ke memburuknya wabah di seluruh Amerika Serikat. Tetapi dua negara bagian – Dakota Utara dan Dakota Selatan – memiliki wabah virus corona yang jauh …

COVID-19: Selandia Baru mengungkapkan tanggal untuk membuka perbatasan

COVID-19: Selandia Baru mengungkapkan tanggal untuk membuka perbatasan

Selandia Baru telah mencatat hanya 53 kematian akibat COVID-19 tetapi, sementara kebijakan perbatasannya yang ketat telah memainkan peran utama dalam menjaga jumlah ini relatif rendah, mereka juga telah dikritik karena secara efektif mengunci warga Selandia Baru keluar dari negara mereka sendiri.

Selandia Baru telah mengumumkan rencana untuk membuka kembali perbatasannya secara bertahap, tetapi Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan negara itu belum akan terbuka untuk semua orang selama berbulan-bulan.

Berikut adalah tanggal yang dia tentukan:

  • 27 Februari – Warga Selandia Baru dapat melakukan perjalanan bebas karantina dari Australia
  • 13 Maret – pintu terbuka bagi warga negara Selandia Baru yang datang dari tempat lain di dunia ditambah beberapa pekerja terampil dan backpacker yang telah divaksinasi, semuanya bebas karantina
  • 12 April – hingga 5.000 siswa internasional akan diizinkan masuk
  • Pada bulan Juli, negara ini diharapkan membuka diri untuk non-warga negara dari negara-negara bebas visa, termasuk Australia, Amerika Serikat dan Inggris
  • Seluruh dunia tidak akan diundang untuk mengunjungi Selandia Baru sampai Oktober ketika Ms Ardern berniat untuk membuka perbatasan negara sepenuhnya

Saat memberikan pidato di Auckland, Ardern mengatakan kepada pragmaticcasino bahwa pembukaan “dengan cara yang terkelola ini menyeimbangkan arus masuk wisatawan sehingga orang dapat bersatu kembali dan mengisi kekurangan tenaga kerja kami”.

Ini juga akan “memastikan sistem perawatan kesehatan kita dapat mengelola peningkatan kasus”.

“Strategi negara dengan Omicron adalah untuk memperlambat penyebaran” dan “perbatasan kami adalah bagian dari itu”, perdana menteri menambahkan.

Selandia Baru, dengan populasi lima juta orang, telah memiliki sekitar 17.000 kasus COVID yang dikonfirmasi dan 53 kematian – angka yang relatif rendah dibandingkan dengan negara lain.

Kebijakan perbatasan negara yang ketat telah menjadi bagian besar dari keberhasilan ini, tetapi mereka juga telah banyak dikritik karena membuat banyak warga Selandia Baru secara efektif terkunci dari negara mereka sendiri.

Selama enam bulan terakhir, warga Selandia Baru hanya dapat kembali dengan mendapatkan tempat di isolasi hotel melalui lotre yang dikelola pemerintah, atau dengan memenuhi syarat untuk tempat darurat melalui sejumlah kecil kategori.

Jacinda Ardern mengatakan dia ingin 'menyeimbangkan arus masuk wisatawan'.

Grounded Kiwis, sebuah kelompok yang mengadvokasi warga Selandia Baru yang terjebak di luar negeri, mengatakan pihaknya menyambut baik peralihan dari karantina ke isolasi diri.

“Banyak orang di jaringan kami diliputi emosi saat ini.

“Momen ini sudah lama datang, dan banyak Kiwi sekarang melihat jalan untuk pulang dan bersatu kembali dengan whanau (keluarga) mereka.

“Kami percaya tanggal 27 Februari harus berlaku untuk Kiwi yang datang dari semua negara, karena tidak ada pembenaran yang cukup untuk menunda proses baru bagi mereka yang datang dari negara selain Australia.

“Banyak dari orang-orang ini telah menunggu selama berbulan-bulan, akan memulai pekerjaan atau universitas baru pada bulan Februari, dan dalam banyak kasus datang dari lokasi dengan tingkat Omicron yang lebih rendah daripada Australia.”

Mereka yang bekerja di industri pariwisata juga akan bernapas lega mendengar rencana pembukaan kembali.

Menurut Tourism New Zealand, pariwisata adalah industri ekspor terbesar negara itu sebelum COVID-19, yang secara langsung mempekerjakan 8,4% tenaga kerja.

Lihat Juga Artikel: Seberapa Berbahayakah Varian Delta (B.1.617.2).