Duterte dari Filipina akan ‘mati dulu’ sebelum menghadapi ICC

Manila melalui blog sbobet casino online. Penasihat hukum utama Presiden Filipina Rodrigo Duterte, Kamis, mengecam keputusan Pengadilan Kriminal Internasional untuk menyelidiki tuduhan kejahatan terhadap kemanusiaan selama perang berdarahnya terhadap narkoba, menuduh …

Seberapa Berbahayakah Varian Delta (B.1.617.2)

Bagi dunia yang lelah, namun terbiasa bermain bertahan melawan SARS-CoV-2, evolusi varian Delta tidak disukai dan tidak mengejutkan. Delta, atau B.1.617.2, pertama kali diidentifikasi di India pada Desember 2020. Dalam hitungan …

Bagaimana COVID-19 India Menjadi Yang Terburuk Di Dunia

Menurut interview dari reporter situs daftar sv388 bahwa mohanish Ellitam menyaksikan tanpa daya saat kadar oksigen ibunya yang berusia 49 tahun turun secara berbahaya dan dia terengah-engah. “Aku bisa melihat perutnya …

Berapa Banyak Berita untuk Kesehatan Mental Yang Baik?

Berapa Banyak Berita untuk Kesehatan Mental Yang Baik

Saat terjadi krisis global seperti pandemi virus corona, bisa dimaklumi bahwa kami sebagai agen wm casino ingin mengikuti beritanya. Kami tidak tahu berapa lama kami harus hidup dengan batasan, bagaimana pekerjaan dan ekonomi akan terpengaruh, atau apakah kami atau orang yang kami cintai akan terpapar virus.

“Saat ini, ada tingkat ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi kebanyakan dari kita,” kata Jacqueline Bullis, PhD, seorang psikolog klinis di Pusat Keunggulan dalam Gangguan Depresi dan Kecemasan Rumah Sakit McLean. “Ketika ketidakpastian tinggi, itu mendorong otak kita untuk mencari informasi sebanyak mungkin agar merasa memegang kendali.”

Menurut Bullis, tetap terpaku pada televisi atau terus-menerus menyegarkan umpan media sosial kita dapat membantu kita merasa sedikit kurang cemas dalam jangka pendek. Perilaku ini pada akhirnya memiliki efek sebaliknya.

“Dalam jangka panjang, perilaku ini meningkatkan kecemasan kami dengan menanamkan keyakinan bahwa jika kami memiliki cukup informasi, kami dapat mengontrol apa yang terjadi,” katanya. “Semakin kita mencari kepastian tentang apa yang akan terjadi di masa depan, semakin kita merasa cemas. Tidak mungkin untuk 100% yakin tentang masa depan terkait COVID-19. ”

Bisakah Kegelisahan Bermanfaat?

Bisakah Kegelisahan Bermanfaat

Bahkan dalam keadaan biasa, menonton TV terlalu banyak atau mengonsumsi media sosial tanpa batas dapat menjadi masalah ketika mengganggu pemenuhan peran dan tanggung jawab kita, menurut Bullis. “Studi menunjukkan bahwa screen time sebelum tidur dapat menyebabkan insomnia dan gangguan tidur, yang pada gilirannya membuat kita lebih rentan terhadap kecemasan, mood rendah, dan mudah tersinggung,” katanya. “Mereka yang berjuang dengan kecemasan dan depresi terkadang beralih ke TV atau media sosial sebagai bentuk penghindaran.”

Pandemi virus corona menantang karena seberapa cepat pemahaman kita tentangnya berubah. Kecemasan adalah emosi adaptif, mempersiapkan kita untuk merespons ancaman di masa depan. Bullis mengatakan bahwa beberapa di antaranya bermanfaat karena mengingatkan kita untuk mengambil tindakan pencegahan yang tepat untuk melindungi diri kita sendiri. “Tetapi banyak dari kita mungkin khawatir kehilangan sesuatu yang penting,” tambahnya. “Itu mendorong keinginan untuk terus memeriksa umpan berita kami atau menyimpan berita sepanjang hari.”

Kontrol Apa yang Anda Bisa

Karena jadwal kita telah terganggu oleh pandemi, kita mungkin memiliki lebih banyak waktu untuk menonton berita atau mengikuti media sosial. Perubahan pada rutinitas dan dampak jarak fisik cenderung menyebabkan peningkatan kecemasan, ketakutan, kemarahan, kesepian, dan emosi negatif lainnya bagi banyak orang. Ini dapat memotivasi lebih banyak penarikan diri dan peningkatan waktu layar.

Menurut Bullis, kecemasan saat ini bisa kita atasi dengan menerima apa yang berada di luar kendali kita. Dia menyarankan “memfokuskan kembali perhatian kita pada faktor-faktor yang dapat kita kelola, seperti sering mencuci tangan dan mempraktikkan jarak fisik.” Kita juga bisa menjaga diri kita sendiri dengan menjaga rutinitas kita, makan dengan baik, berolahraga, cukup tidur, dan tetap terhubung dengan orang yang kita cintai.

Baca juga : 5 Manfaat Mengikuti Berita

Langkah Mundur Dari Berita

Sementara beberapa konsumsi media baik-baik saja, Bullis mengatakan bahwa kita dapat mengambil langkah-langkah untuk membatasi ekspos terhadap berita yang meresahkan:

Tentukan informasi apa yang membantu dalam mempelajari cara-cara untuk tetap aman (seperti bagaimana memakai penutup wajah saat berada di depan umum) versus apa yang tidak membantu dan dapat menyebabkan lebih banyak kecemasan (seperti mencari jumlah kasus baru setiap hari).

Bersikaplah selektif tentang media.

Batasi waktu yang dihabiskan untuk terlibat dengan berita COVID-19. Tandai situs tepercaya dan periksa pembaruannya hanya sekali atau dua kali sehari.

Hapus informasi yang memicu kecemasan dari umpan media sosial Anda. Jika orang yang Anda ikuti mengisi feed Anda dengan informasi yang mengganggu, nonaktifkan atau sembunyikan postingan mereka.