Bagaimana COVID-19 India Menjadi Yang Terburuk Di Dunia

Menurut interview dari reporter situs daftar sv388 bahwa mohanish Ellitam menyaksikan tanpa daya saat kadar oksigen ibunya yang berusia 49 tahun turun secara berbahaya dan dia terengah-engah. “Aku bisa melihat perutnya …

Berapa Banyak Berita untuk Kesehatan Mental Yang Baik?

Saat terjadi krisis global seperti pandemi virus corona, bisa dimaklumi bahwa kami sebagai agen wm casino ingin mengikuti beritanya. Kami tidak tahu berapa lama kami harus hidup dengan batasan, bagaimana pekerjaan …

Peluncuran Vaksin COVID-19 di ASEAN & Asia

Rincian ketersediaan COVID-19 di sepuluh negara ASEAN dan 30 negara Asia lainnya. Karena situasi berkembang di China dan Asia terkait dengan Coronavirus, kami akan mengoperasikan artikel ini sebagai layanan pembaruan langsung …

Bagaimana COVID-19 India Menjadi Yang Terburuk Di Dunia

Bagaimana COVID-19 India Menjadi Yang Terburuk Di Dunia

Menurut interview dari reporter situs daftar sv388 bahwa mohanish Ellitam menyaksikan tanpa daya saat kadar oksigen ibunya yang berusia 49 tahun turun secara berbahaya dan dia terengah-engah. “Aku bisa melihat perutnya naik turun,” kata Ellitam. “Saya sangat takut.”

Melihat kesehatan ibunya memburuk, Ellitam tahu dia tidak bisa menunggu lebih lama lagi. Tetapi di Shevgaon, kota kecil di negara bagian Maharashtra, fasilitas perawatan kesehatan terbatas dan sudah kewalahan dengan orang yang menderita COVID-19. Dia dengan panik menelepon teman, keluarga, dan hampir semua orang di daftar kontaknya yang memiliki koneksi ke rumah sakit di wilayah tersebut. Setelah hampir 100 panggilan, pada 12 April Ellitam akhirnya menemukan tempat di Rumah Sakit Surabhi di Ahmednagar, hampir 60 kilometer dari kampung halamannya.

Tapi belum ada ruang untuk lega. Ayahnya, 53, juga mulai lelah dan sesak napas. Sementara ayahnya tetap terisolasi di kamar hotel di seberang rumah sakit, Ellitam tinggal di luar mobilnya yang diparkir di dekat situ, dan pencarian ranjang rumah sakit lain yang membuat frustrasi dimulai.

“Saya dalam kondisi tidak berdaya,” katanya. “Saya merasa sendirian. Saya menangis berkali-kali. “

Seperti inilah rasanya berada di negara bagian yang paling terpukul di negara yang sekarang paling terpukul oleh pandemi virus corona. Meskipun ayah Ellitam mengamankan tempat tidur di Rumah Sakit Surabhi sehari kemudian, adegan seperti ini – dan yang jauh lebih buruk – diputar ratusan ribu kali setiap hari di seluruh India. Ketika gelombang kedua COVID-19 menyapu, India mencatat lebih dari 400.000 kasus baru setiap hari pada 6 Mei – lonjakan satu hari terbesar di dunia – dan jumlah kematian harian tertinggi 4.187, sehari kemudian. Angka-angka tersebut diperkirakan akan melonjak lebih tinggi dalam beberapa hari mendatang.

Permintaan Dire SOS dari dokter, pasien, dan orang yang mereka cintai yang membutuhkan tempat tidur rumah sakit, oksigen, dan obat-obatan telah membanjiri platform media sosial. Di Pune, salah satu kota yang paling parah terkena dampaknya di India, sirene ambulans yang meraung-raung telah menjadi fitur yang mengerikan dari pemandangan kota. Di banyak bagian negara, anggota keluarga meneteskan air mata putus asa di luar rumah sakit saat mereka meminta perhatian medis untuk kerabat mereka yang sekarat.

“Kami tidak memiliki cukup tempat tidur bangsal, kami tidak memiliki cukup tempat tidur ICU, dan kami kehabisan ventilator,” kata Sumit Ray, spesialis perawatan kritis di Rumah Sakit Keluarga Suci di ibu kota India, New Delhi.

Seperti banyak orang lain di India, Ray agak bingung dengan lonjakan COVID-19 yang tampaknya tiba-tiba. Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, ratusan ilmuwan mengirim permohonan pada 30 April kepada Perdana Menteri Narendra Modi meminta untuk meningkatkan pengumpulan data dan mengizinkan akses ke data COVID-19 yang sudah dikumpulkan. Para ilmuwan ini mengatakan lebih banyak data diperlukan untuk memahami bagaimana virus corona menyebar, mengelola wabah, dan memprediksi apa yang akan datang.

“Sekarang penting, lebih dari sebelumnya, rencana kesehatan masyarakat yang dinamis dilaksanakan berdasarkan data ilmiah untuk menghentikan penyebaran infeksi dan menyelamatkan nyawa warga kita,” tulis mereka. Pada 6 Mei, lebih dari 800 ilmuwan telah menandatangani permohonan itu.

Bagaimana corona di india bisa sampai disini?

Bagaimana corona di india bisa sampai disini

Selama gelombang pertama pandemi pada tahun 2020, India melaporkan lebih dari 90.000 kasus COVID-19 baru setiap hari pada puncaknya, dengan rekor satu hari tertinggi di 97.894 pada 16 September. Jumlah kasus harian kemudian secara bertahap menurun menjadi hampir 10.000 pada awal Februari.

Jumlah yang menurun memicu percakapan tentang apakah banyak orang India, terutama mereka yang tinggal di pusat kota yang padat penduduk, mungkin telah terpapar virus, sehingga memberikan beberapa pertahanan kekebalan untuk mencegah infeksi ulang.

Di Mumbai – rumah bagi lebih dari 20 juta orang, lebih dari 40 persen di antaranya tinggal di daerah kumuh yang padat di mana penyakit dapat menyebar seperti api – tes antibodi darah terhadap hampir 7.000 orang dari tiga lingkungan kota menunjukkan 57 persen dari sampel yang hampir 4.000 penghuni daerah kumuh itu pernah infeksi COVID-19 di masa lalu, para peneliti melaporkan di Lancet Global Health pada November 2020. Di Delhi, tes serupa menunjukkan bahwa pada Januari 2021, lebih dari setengah dari 28.000 orang yang dijadikan sampel di 272 bangsal kota telah mengembangkan antibodi terhadap COVID-19 dibandingkan dengan 23 persen dari 21.387 orang dijadikan sampel pada awal 2020.

Sebuah survei serologis nasional terhadap lebih dari 28.000 peserta menunjukkan bahwa 1 dari 4 orang India mungkin telah terpapar pandemi COVID-19 pada Desember 2020, para peneliti melaporkan secara online pada 4 Maret di server pracetak SSRN.

“Kami pikir kami mungkin tidak melihat gelombang kedua yang besar,” kata Shahid Jameel, seorang ahli virus di Universitas Ashoka di Sonipat, India.

Pada bulan Desember, India mencatat enam kasus pertama dari varian B.1.1.7 yang sangat menular, yang pertama kali diidentifikasi di Inggris. Antara Februari dan Maret, pengujian genetik menunjukkan bahwa varian tersebut menjadi dominan di negara bagian Punjab di India utara, muncul di 326 dari 401 sampel virus yang diurutkan. Di New Delhi, B.1.1.7 hadir di setengah sampel yang diurutkan menjelang akhir Maret dibandingkan dengan 28 persen dua minggu sebelumnya.

Varian B.1.617 milik India yang pertama kali diidentifikasi pada bulan Oktober di Maharashtra kini hadir di hingga 60 persen sampel dari beberapa bagian negara bagian yang paling terpukul ini, menurut Jameel. Varian ini juga menyebar di Delhi, katanya, selain di bagian lain India dan dunia.

Meskipun B.1.1.7 dianggap sangat mudah menular dan berpotensi lebih mematikan daripada varian lain yang diketahui (SN: 4/19/21), masih belum jelas seberapa menular B.1.617 dan apakah itu menyebabkan penyakit yang parah. Hal ini membuat sulit untuk menilai perannya dalam situasi India yang semakin suram. Satu secercah harapan adalah bahwa Covaxin, vaksin COVID-19 yang diberikan di India, tampaknya efektif melawan varian tersebut, menurut sebuah makalah baru-baru ini yang diposting online 23 April di server pracetak bioRxiv.org.

Berapa Banyak Berita untuk Kesehatan Mental Yang Baik?

Berapa Banyak Berita untuk Kesehatan Mental Yang Baik

Saat terjadi krisis global seperti pandemi virus corona, bisa dimaklumi bahwa kami sebagai agen wm casino ingin mengikuti beritanya. Kami tidak tahu berapa lama kami harus hidup dengan batasan, bagaimana pekerjaan dan ekonomi akan terpengaruh, atau apakah kami atau orang yang kami cintai akan terpapar virus.

“Saat ini, ada tingkat ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi kebanyakan dari kita,” kata Jacqueline Bullis, PhD, seorang psikolog klinis di Pusat Keunggulan dalam Gangguan Depresi dan Kecemasan Rumah Sakit McLean. “Ketika ketidakpastian tinggi, itu mendorong otak kita untuk mencari informasi sebanyak mungkin agar merasa memegang kendali.”

Menurut Bullis, tetap terpaku pada televisi atau terus-menerus menyegarkan umpan media sosial kita dapat membantu kita merasa sedikit kurang cemas dalam jangka pendek. Perilaku ini pada akhirnya memiliki efek sebaliknya.

“Dalam jangka panjang, perilaku ini meningkatkan kecemasan kami dengan menanamkan keyakinan bahwa jika kami memiliki cukup informasi, kami dapat mengontrol apa yang terjadi,” katanya. “Semakin kita mencari kepastian tentang apa yang akan terjadi di masa depan, semakin kita merasa cemas. Tidak mungkin untuk 100% yakin tentang masa depan terkait COVID-19. ”

Bisakah Kegelisahan Bermanfaat?

Bisakah Kegelisahan Bermanfaat

Bahkan dalam keadaan biasa, menonton TV terlalu banyak atau mengonsumsi media sosial tanpa batas dapat menjadi masalah ketika mengganggu pemenuhan peran dan tanggung jawab kita, menurut Bullis. “Studi menunjukkan bahwa screen time sebelum tidur dapat menyebabkan insomnia dan gangguan tidur, yang pada gilirannya membuat kita lebih rentan terhadap kecemasan, mood rendah, dan mudah tersinggung,” katanya. “Mereka yang berjuang dengan kecemasan dan depresi terkadang beralih ke TV atau media sosial sebagai bentuk penghindaran.”

Pandemi virus corona menantang karena seberapa cepat pemahaman kita tentangnya berubah. Kecemasan adalah emosi adaptif, mempersiapkan kita untuk merespons ancaman di masa depan. Bullis mengatakan bahwa beberapa di antaranya bermanfaat karena mengingatkan kita untuk mengambil tindakan pencegahan yang tepat untuk melindungi diri kita sendiri. “Tetapi banyak dari kita mungkin khawatir kehilangan sesuatu yang penting,” tambahnya. “Itu mendorong keinginan untuk terus memeriksa umpan berita kami atau menyimpan berita sepanjang hari.”

Kontrol Apa yang Anda Bisa

Karena jadwal kita telah terganggu oleh pandemi, kita mungkin memiliki lebih banyak waktu untuk menonton berita atau mengikuti media sosial. Perubahan pada rutinitas dan dampak jarak fisik cenderung menyebabkan peningkatan kecemasan, ketakutan, kemarahan, kesepian, dan emosi negatif lainnya bagi banyak orang. Ini dapat memotivasi lebih banyak penarikan diri dan peningkatan waktu layar.

Menurut Bullis, kecemasan saat ini bisa kita atasi dengan menerima apa yang berada di luar kendali kita. Dia menyarankan “memfokuskan kembali perhatian kita pada faktor-faktor yang dapat kita kelola, seperti sering mencuci tangan dan mempraktikkan jarak fisik.” Kita juga bisa menjaga diri kita sendiri dengan menjaga rutinitas kita, makan dengan baik, berolahraga, cukup tidur, dan tetap terhubung dengan orang yang kita cintai.

Baca juga : 5 Manfaat Mengikuti Berita

Langkah Mundur Dari Berita

Sementara beberapa konsumsi media baik-baik saja, Bullis mengatakan bahwa kita dapat mengambil langkah-langkah untuk membatasi ekspos terhadap berita yang meresahkan:

Tentukan informasi apa yang membantu dalam mempelajari cara-cara untuk tetap aman (seperti bagaimana memakai penutup wajah saat berada di depan umum) versus apa yang tidak membantu dan dapat menyebabkan lebih banyak kecemasan (seperti mencari jumlah kasus baru setiap hari).

Bersikaplah selektif tentang media.

Batasi waktu yang dihabiskan untuk terlibat dengan berita COVID-19. Tandai situs tepercaya dan periksa pembaruannya hanya sekali atau dua kali sehari.

Hapus informasi yang memicu kecemasan dari umpan media sosial Anda. Jika orang yang Anda ikuti mengisi feed Anda dengan informasi yang mengganggu, nonaktifkan atau sembunyikan postingan mereka.