Donald Trump mengalami infeksi virus corona: Apa selanjutnya?

Presiden AS Donald Trump dan istrinya, Melania, telah terinfeksi virus corona. Perkembangan ini membuka serangkaian pertanyaan hanya empat minggu menjelang pemilihan presiden. Dari Rabu hingga Kamis, puluhan ribu lebih orang dinyatakan …

3 Sumber Berita Pasar Saham Keuangan Terbaik 2020

Apa yang dibutuhkan investor dari sumber berita keuangan? Sebagai seorang investor, Anda menginginkan wawasan baru dan analisis & penelitian yang menggugah pikiran yang akan menginspirasi Anda untuk membuat investasi jangka panjang …

5 Manfaat Mengikuti Berita

Ini mungkin mengejutkan, tetapi ada lebih banyak untuk “mengikuti” daripada hanya orang Kardashia. Tidak banyak orang menyadari hal ini, tetapi membaca berita ini mirip dengan mengikuti keluarga gila ini. Drama dan …

donald trump

Donald Trump mengalami infeksi virus corona: Apa selanjutnya?

Donald Trump mengalami infeksi virus corona: Apa selanjutnya?

Presiden AS Donald Trump dan istrinya, Melania, telah terinfeksi virus corona. Perkembangan ini membuka serangkaian pertanyaan hanya empat minggu menjelang pemilihan presiden.

Dari Rabu hingga Kamis, puluhan ribu lebih orang dinyatakan positif SARS-CoV-2 di Amerika Serikat, termasuk presiden dan ibu negara.

Dalam sebuah tweet, Presiden AS Donald Trump mengatakan dia dan istrinya, Melania, akan memulai proses karantina. Tidak pasti apakah dia akan terus bekerja di Oval Office atau akan pensiun di kamar pribadi mereka di Gedung Putih.

Dokter Trump, Sean Conley, kemudian merilis memo yang mengatakan presiden dan istrinya baik-baik saja. Yakinlah, saya berharap Presiden tetap menjalankan tugasnya tanpa gangguan sekaligus memulihkan diri, tambahnya kepada http://maxbet.website/.

Bisakah Trump tetap menjabat sebagai presiden?

Bisakah Trump tetap menjabat sebagai presiden?

Jika presiden tidak menunjukkan gejala apa pun, atau hanya gejala ringan, kemungkinan dia masih bisa menjalankan tugasnya. Tetapi apa yang terjadi jika penyakitnya berubah menjadi lebih serius dan presiden terkena pneumonia, yang berpotensi mematikan?

Berdasarkan usianya, pria berusia 74 tahun itu tergolong pasien berisiko tinggi. Selain itu, dia kelebihan berat badan, yang diperkirakan membuat komplikasi akibat virus lebih mungkin terjadi. Penilaian medis presiden mengatakan dia dalam keadaan sehat tetapi bahwa penggemar makanan cepat saji yang diakui akan mendapat manfaat dari lebih banyak olahraga.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, delapan dari 10 kematian terkait COVID-19 terjadi di antara mereka yang berusia di atas 65 tahun. Tingkat kematian di antara orang berusia antara 64 dan 74 adalah 90 kali lebih tinggi daripada di kalangan remaja dan kelompok usia di atas 65 tahun lima kali lebih mungkin membutuhkan perawatan di rumah sakit daripada pasien yang lebih muda.

Siapa berikutnya yang Trump tidak dapat memenuhi tugasnya?

Konstitusi AS menetapkan bahwa jika seorang presiden meninggal dunia, wakil presiden harus menjabat. Delapan dari 45 presiden AS tewas saat menjabat, empat di antaranya ditembak mati dan empat di antaranya karena sebab alamiah. Yang terakhir adalah John F. Kennedy, yang dibunuh pada tahun 1963. Wakil Presiden Lyndon B. Johnson dilantik sebagai presiden beberapa jam kemudian.

Jika presiden lumpuh karena sakit, konstitusi juga menugaskan wakil presiden. Amandemen ke-25, yang diadopsi setelah kematian Kennedy, memungkinkan presiden untuk meminta wakil presiden untuk menjalankan tugasnya untuk sementara. Jika Trump dilumpuhkan, dia dapat meminta Wakil Presiden Mike Pence untuk mengambil alih. Jika Pence tidak mampu, maka Ketua DPR akan mengambil alih: Pada usia 80 tahun, Nancy Pelosi, Ketua DPR saat ini, juga akan menjadi pasien berisiko tinggi jika terinfeksi virus corona.

Bagaimana dengan pemilu 3 November?

Calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa tes virus korona yang dia lakukan setelah paparan Trump pada debat presiden pertama awal pekan ini kembali negatif.

Meski Biden, yang berusia 77 tahun, jatuh sakit, pemilu 3 November tak lantas ditunda. Jika salah satu calon presiden tidak dapat mencalonkan diri, terserah komite nasional partai masing-masing untuk menemukan calon pengganti yang cocok. Tidak ada prosedur bagi calon wakil presiden untuk maju sebagai presiden.

Jika salah satu partai harus mengajukan calon baru, kemungkinan besar akan ada sakit kepala hukum yang signifikan. Beberapa pemilih telah memberikan suara mereka melalui surat atau dalam pemungutan suara awal. Akan ada komplikasi besar jika para pemilih untuk seorang kandidat menerima suara tetapi akhirnya tidak ikut mencalonkan diri.

Semua ini tetap spekulasi untuk saat ini, tetapi sudah pasti bahwa tes Trump positif COVID-19 akan berdampak pada kampanye pemilihan Partai Republik. Sejauh ini, sebagian besar fokus partai terpusat pada presiden dan kemampuannya untuk mengumpulkan banyak pendukung baik untuk dirinya sendiri maupun untuk kandidat Republik lainnya.